Recent Posts

Entri Populer

There was an error in this gadget

Wednesday, September 1, 2010

Parah !!! Saking Kelaparannya Dalam Satu Jam Bangke Gajah Habis Tak Bersisa...

Miris!! sungguh kasihan mereka yang tertimpa kelaparan, dalam Satu Jam Bangkai Gajah Habis Tidak Bersisa.. KELAPARAN yang berkepanjangan di ZIMBABWE sungguh membuat MIRIS hati kita semuanya.. kasihan sekali.. sungguh kasihan..

Bagi kami ini adalah pemandangan menyedihkan melihat kematian gajah jantan. Tetapi bagi penduduk Zimbabwe yang kelaparan, itu sebuah keajaiban. Bangkai menyediakan sumber makanan penting, bagi ratusan warga desa yang putus asa dekat Taman Nasional Gonarezhou mereka langsung menyerbu dan memotong serta mengambil dagingnya. Menggunakan parang, kapak dan pisau terbuat dari kaleng mereka potong bangkai gajah seberat enam ton, yang ditemukan di dalam semak belukar.


Fallen giant: The corpse of the bull elephant lies undisturbed in deep scrubland in Gonarezhou National Park


The desperate descend: Within minutes, starving villagers arrive at the carcass

Peristiwa pemotongan di mulai mereka berjuang menguliti dan mengambil potongan daging gajah dan membawanya pulang untuk makan keluarga mereka. Hanya butuh satu jam dan 47 menit bagi gajah besar itu untuk menjadi menjadi kerangka. Setiap bagian tubuhnya diambil menjadi makanan, bahkan belalai dan telinga. Tulang gajah berusia 70 tahun tersebut di bawa untuk dimasak sup dan dalam waktu 24 jam tidak ada yang tersisa kecuali bernoda darah petak bumi.


Battle begins: Soon, the villagers are fighting to get the urgently-needed meat

Gambar mengejutkan yang tidak dapat disangkal. Tapi ini hanya menggambarkan kelaparan panjang yang mengerikan di Zimbabwe hanya untuk bertahan hidup. Kemarin, Palang Merah memperingatkan situasi di bekas koloni Inggris sangat ‘kritis’ dengan satu dari empat penduduk membutuhkan bantuan pangan mendesak. Emma Kundishora, dari Masyarakat Palang Merah Zimbabwe, berkata: “Di beberapa bagian negeri, situasi makanan sama buruknya dengan sedikitnya relawan dan staf kami.”


Brutally effective: Nothing goes to waste, with the skin, trunk and ears all removed

Kondisi lebih memburuk tahun ini setelah runtuhnya pertanian disebabkan oleh kekerasan Presiden Mugabe terhadap ribuan pertanian milik kulit putih sejak tahun 2000. Hujan yang tidak menentu juga merusak tanaman jagung. Panen hanya bisa menghasilkan 500.000 ton tahun ini, kurang dari sepertiga dari jumlah yang diperlukan untuk memberi makan bangsa.


Stripped: After less than two hours, only bones remain. Even these will later be taken

Fotografer David Kanselir berkata: “Hanya setelah fajar seorang warga melihat bangkai ketika ia lewat pada sebuah sepeda. ‘Saat itu entah dari mana, tetapi dalam waktu 15 menit ratusan orang telah datang dari segala penjuru. ‘Para wanita membentuk sebuah cincin di sekeliling gajah dan orang-orang berdiri di dalam, memotong untuk mendapatkan daging. ”

Dia menambahkan: “Daging itu dibawa ke rumah. Beberapa dimakan langsung tetapi kebanyakan sudah kering di jemur dan disimpan untuk makan nanti. “Ada perayaan di desa-desa sekitarnya selama dua malam.” Kasihan banget ya gan, mereka pada kelaparan sangat..

No comments:

Post a Comment